Thursday, December 22, 2011

Dia menghampiri..


Duduk diri, duduk diri, semakin tidak percaya aku semester yang seakan baru sahaja kutempuhi sudah pon berada di tahap klimaksnya. Ujian penilaian akhir yang bakal menentukan prestasi para pelajar kini berada di sekitar sudut (around the corner).

Percutian seminggu yang diperuntukkan oleh pihak kampus bukan diguna untuk merehatkan minda seperti pergi melancong, beriadah bersama keluarga, mengembara bersama rakan-rakan.. BUKAN! BUKAN! BUKAN!. Sebaliknya, peruntukan percutian adalah semata-mata untuk menyesakkan lagi dada-dada para pelajar yang sememangnya sudah sedia sesak di hujung-hujung semester ini. Manakan tidak, biasanya di hujung-hujung semester inilah segala kemungkinan PASti akan berlaku. Tuntutan assignment yang menggunung tinggi, ketebalan muka menghadapi presentation yang memerlukan persediaan rapi, mid term yang sangat menguji, dan saat-saat 'emas' beginilah biasanya mahasiswa disempitkan lagi dengan kelas-kelas ganti yang tidak putus-putus. Allah.. Memang sangat mencabar kehidupan bergelar mahasiswa.



Namun, segala kemungkinan tersebut alhamdulillah dapat dijalani dan dilepasi dengan baik, biarpun pelbagai perasaan menyelinap masuk ke lubuk hati. Dan kini, tibanya saat study week, antara waktu yang sangat-sangat perlu diberi tumpuan oleh semua pelajar. Ingin digambarkan dahsyatnya minggu study week ini, seolah-olah dalam satu semester ini, hanya minggu ini sahaja waktu untuk memahami ilmu yang dipelajari, waktu untuk mengumpul nota, waktu untuk berdiskusi bersama rakan-rakan, dan segala bagai. Mudah gambaran minggu ini seperti satu semester lagaknya, segalanya berada di dalamnya.

Segala usaha dalam satu minggu tersebut hanyalah semata-mata ingin diterjemahkan dalam beberapa helaian kertas di medan perang nanti. Kesungguhan usaha tersebut dipancarkan secara gigih kerana ingin memastikan natijahnya indah di dalam slip keputusan peperiksaan yang bakal dihantar ke rumah-rumah semua mahasiswa. Sudah semestinya kesungguhan itu sangat tinggi, orang kampung nak tengok kot!. huhu.. Hakikatnya bukan itu niatnya. Kejayaan yang diimpi bukan untuk ditinggi dan dipuji, tetapi ingin mengangkat martabat Islam itu sendiri.

Menyedari kepentingan berilmu sejak di bangku sekolah, mendesakku untuk memasakkan dalam diri, agar bersungguh untuk memperoleh kejayaan, biar Umat Islam dipandang tinggi. Kejayaan yang diraih biarlah untuk Islam, kerana Nabi saw bersabda,

الإسلام يعلوا ولا يعلى عليه

Maksudnya : “ islam itu tinggi dan tidak ada yang mengatasinya.”
( Hadis riwayat Bukhari )


Semoga ujian dunia yang bakal ditempuh bagi menamatkan sesi pengajian tahun tiga semester pertama ini bakal membuahkan hasil yang ranum dan segar. Juga buah sahabat-sahabat, perjuangan kita masih panjang. Masih banyak lagi butiran-butiran ilmu yang sepah melata belum lagi mampu untuk kita kutip. Biar segala usaha kita dalam pencarian ilmu diberkatiNya kerana ilmu itu tiada sumber lain melainkan dari Rabbul 'Izzati..


Selamat Maju Jaya!

1 comments:

Hamiza Hani binti Omar said...

menarik..! :) selamat berjaya..

Post a Comment